Minggu, 28 April 2013

membuat spoiler


Spoiler adalah sebuah fitur dalam blog   fungsi utamanya adalah menyembunyikan teks, kode, kalimat atau gambar. Fungsi nya mirip dengan text area yaitu menghemat halaman posting agar tidak terlalu memanjang ke bawah. Saya yakin sobat sudah sering melihat di forum-forum bentuk sebuah spoiler, yaitu jika kita mengklik misalnya "show" atau "hide" atau "close" maka kita bisa melihat gambar / tulisan yang tersembunyi namun bisa dimunculkan.

Spoiler sering kali  dipasang pada sebuah halaman posting, namun ada juga yang memasukkan nya ke dalam sidebar atau footer untuk menyembunyikan widget tertentu. Pada tutorial ini kita akan ikuti cara membuat spoiler dengan isi tulisan dan spoiler dengan isi gambar di posting blogspot.

A. Membuat spoiler dengan isi teks



Klik Show Untuk Membuka Spoiler

Berikut kode spoiler di atas:

<div style="margin-bottom: 2px;">Klik Show Untuk Membuka Spoiler
<div style="margin-top: 5px; text-align: center;"><input value="Show" style="margin-top: 5px; width: 60px; font-size: 10px;" onclick="if (this.parentNode.parentNode.getElementsByTagName('div')[1].getElementsByTagName('div')[0].style.display != '') { this.parentNode.parentNode.getElementsByTagName('div')[1].getElementsByTagName('div')[0].style.display = ''; this.innerText = ''; this.value = 'Hide'; } else { this.parentNode.parentNode.getElementsByTagName('div')[1].getElementsByTagName('div')[0].style.display = 'none'; this.innerText = ''; this.value = 'Show'; }" type="button"> </div>
<div style="border: 1px inset ; margin: 0px; padding: 6px;"><div style="display: none;">Memasang spoiler di blog sangat mudah  Inilah kode untuk membuat spoiler dengan teks </div></div></div>

Keterangan;
  • Klik show untuk membuka bla bla bla bisa sobat ganti termasuk Show
  • Sedangkan kode berwarna biru adalah isi dari spoiler dengan teks. 

 B. Memasang spoiler dengan isi image atau gambar


    Spoiler : 
    Kode spoiler untuk isi gambar di atas;

    <div style="margin: 5px 20px 20px;"><div class="smallfont" style="margin-bottom: 2px;">
    <b>Spoiler</b> : <input onclick="if (this.parentNode.parentNode.getElementsByTagName('div')[1].getElementsByTagName('div')[0].style.display != '') { this.parentNode.parentNode.getElementsByTagName('div')[1].getElementsByTagName('div')[0].style.display = ''; this.innerText = ''; this.value = 'Close'; } else { this.parentNode.parentNode.getElementsByTagName('div')[1].getElementsByTagName('div')[0].style.display = 'none'; this.innerText = ''; this.value = 'Open'; }" style="font-size: 11px; margin: 0px; padding: 0px; width: 55px;" type="button" value="Open" /></div>
    <div class="alt2" style="border: 1px inset; margin: 0px; padding: 6px; text-align: left;">
    <div style="display: none;">
    <img src="http://julak-project.googlecode.com/files/photos.png" border="0" alt="Post spoiler">
    </div>
    </div>
    </div> 
    Perhatikan cara memasang kode url gambar dengan teks warna biru. Ganti
    http://julak-project.googlecode.com/files/photos.png dengan alamat gambar sobat sendiri yang sudah dihost misalnya di link berikut google code.
    Bagaimana cara memasangnya di posting blog? Saat menulis artikel masuk ke menu  HTMLbukan compose (lihat kiri atas) kemudian masukkan kode-kode diatas.

    Maaf gan hanya repost,. sekedar berbagi pengetahuan dan trik.

    Sabtu, 27 April 2013

    Mengapa Sapi Tidak Makan Sate???!!


    Mengapa sapi kambing kerbau bisa hidup hanya dengan makan rumput saja? sedangkan manusia kebutuhan nutrisinya tidak akan tercukupi jika hanya mengkonsumsi sayur sayuran yang? Jawabnya sederhana saja yaitu karena pencernaan sapi jauh berbeda dengan manusia. Berikut penjelasan singkat tentang sistem pencernaan pada ruminansia.
    Lambung ruminansia terdiri atas 4 bagian, yaitu rumen (perut besar), retikulum(perut jala), omasum (perut kitab), dan abomasum (perut masam), dengan ukuran yang bervariasi sesuai dengan umur dan makanan alamiahnya. Lambung sapi sangat besar, diperkirakan sekitar 3/4 dari isi rongga perut. Lambung mempunyai peranan penting untuk menyimpan makanan sementara yang akan dimamah kembali (kedua kali). Selain itu, pada lambung juga terjadi proses pembusukan dan peragian (fermentasi).

    Nah, saat mereka makan rumput, maka makanan dari kerongkongan akan masuk rumen yang berfungsi sebagai gudang sementara bagi makanan yang tertelan. Di rumen terjadi pencernaan protein, polisakarida, dan fermentasi selulosa oleh enzimselulase yang dihasilkan oleh bakteri dan protozoa tertentu. Dari rumen, makanan akan diteruskan ke  retikulum dan di tempat ini makanan akan dibentuk menjadi gumpalan-gumpalan yang masih kasar disebut bolus.
    Sebenarnya ada banyak bakteri yang melakukan fermentasi selulosa. Total ada sekitar 32 strain bakteri yang melakukan fermentasi. Diantara sekian banyak itu yang terkenal adalah: Lachnospira multiparous, Butyrivbrio fibrisolvens, Bacteroides ruminicola, dan semua bersifat anaerob.
    Saat para ruminansia ini sudah santai di kandangnya, bolus akan dimuntahkan kembali ke mulut untuk dimamah kedua kali. Dari mulut, makanan akan ditelan kembali untuk diteruskan ke omasum. Pada omasum terdapat kelenjar yang memproduksi enzim yang akan bercampur dengan bolus. Akhirnya bolus akan diteruskan ke abomasum, yaitu perut yang sebenarnya, dan di tempat ini masih terjadi proses pencernaan bolus secara kimiawi oleh enzim selulase yang akan menghancurkan selulosa. Mikroba penghasil selulase tidak tahan hidup di abomasum karena pH yang sangat rendah (asam), akibatnya bakteri ini akan mati, namun para mikroba ini malah dapat dicerna sebagai sumber protein bagi hewan ruminansia. Dengan demikian, rumimansia tidak memerlukan asam amino esensial seperti pada manusia.
    Hewan seperti kuda, kelinci, dan marmut tidak mempunyai struktur lambung seperti pada sapi untuk fermentasi selulosa. Proses fermentasi dilakukan oleh bakteri padasekum (semacam appendix yang membesar) yang banyak mengandung bakteri. Proses fermentasi pada sekum tidak seefektif fermentasi yang terjadi di lambung sapi. Akibatnya kotoran kuda, kelinci, dan marmut lebih kasar karena proses pencernaan selulosa hanya terjadi satu kali, yakni pada sekum. Sedangkan pada sapi proses pencernaan terjadi dua kali, yakni pada lambung dan sekum yang kedua-duanya dilakukan oleh para mikroba tadi.
    Bagi manusia ini tampak menjijikkan, tetapi pada kelinci dan marmut, kotoran yang telah keluar tubuh seringkali dimakan kembali. Karena kotoran yang belum tercerna tadi masih mengandung banyak zat makanan, yang masih bisa dicerna lagi oleh kelinci.
    Usus hewan herbivora lebih besar dibandingkan dengan usus karnivora. Bahkan usus halus herbivora bisa mencapai 40 meter. Hal itu disebabkan karena makanan herbivora jumlahnya lebih banyak dan sulit dicerna karena kandungan selulosa. Sedangkan pada karnivora jumlah makanannya lebih sedikit sehingga pencernaan berlangsung dengan cepat.
    O ya, enzim selulase yang dihasilkan oleh bakteri pada saluran pencernaan ruminansia ini tidak hanya berfungsi untuk merombak selulosa, tetapi juga dapat menghasilkan biogas yang berupa gas CH4 (metana) yang dapat digunakan sebagai sumber energi alternatif bahan bakar. Jadi bisa digunakan sebagai pengganti kompor gas untuk memasak. Kok bisa? Iya, karena tidak tertutup kemungkinan bakteri yang ada di sekum atau usus akan keluar dari tubuh hewan tersebut bersama faeces (tinja). Nah, bahan organik yang terdapat dalam faeces tadi akan diuraikan dan dapat menghasilkan biogas tadi.

    Sabtu, 20 April 2013

    Membuat Silase

    Makanan utama ternak ruminansia seperti sapi dan kambing secara alami adalah hijauan. Akan tetapi kendala yang sering muncul di masyarkat adalah ketrsediaan hijauan yang tidak kontinyu (terus - menerus) sepanjang tahun dalam jumlah yang cukup. Pada musim hujan hijauan melimpah ruah akan tetapi pada musim kemarau jumlahnya sangat sedikit, dan bila adapun kualitasnya cenderung kurang baik (kandungan serat kasarnya tinggi). Untuk mengatasi hal tersebut bisa dilakukan pengawetan hijauan pakan ternak antara lain dengan membuat silase dan hay.

    Silase adalah pakan yang berbahan baku hijauan, hasil samping pertanian atau biji - bijian berkadar air tertentu yang diawetkan dengan cara disimpan dalam tempat yang kedap udara selama kurang lebih 3 minggu. Tempat penyimpanan silase tersebut disebut "SILO", silo dapat terbuat dari drum, kantong plastik, ataupu bak beton dapat juga dengan membuatkolam beton dalam tanah. Prinsipnya silo merupakan tempat atau wadah yang kedap udara sehingga memungkinkan terjadinya fermentasi an aerob.

    Bahan silase dapat berupa hijauan atau bagian lain dari tumbuhan yang disukai ternak ruminansia seperti berbagai jenis rumput, legumeinosa, biji - bijian, tongkol jagung, pucuk tebu dll. Kadar air bahan untuk membuat silase adalah sekitar 65 - 75%, kadar air yang terlalu tinggi akan menyebabkan silase busuk, sedangkan kadar air yang terlalu rendah akan menyebabkan tumbuhnya jamur.

    Tujuan utama pembuatan silase adalah mengawetkan hijauan sehingga pada musim kemarau dimana jumlah hijauan segar sangat kurang bisa dimanfaatkan sebagai tambahan. Dengan demikian diharapakan pada musim kemarau tidak lagi kesulitan menyediakan pakan bagi ternak.

    Setelah hijauan dipotong proses respirasi akan tetap terjadi sampai sel tanaman mati, respirasi ini membutuhkan oksigen, dan kita ketahui pula bahwa respirasi adala proses pembongkaran karbohidrat menjadi energi. Jadi bila proses respirasi hijauan yang baru dipotong dibiarkan terus maka kandungan karbihidrat dalam hijauan tersebut akan menurun. Untuk itulah kita perlu mengentikan proses respirasi tersebut.

    Untuk menghentikan proses respirasi maka dibuatlah kondisi an aerob (bebas oksigen) dengan cara memampatkan bahan hijauan dalam silo sepadat mungkin dan harus ditutup rapat. Hijauan harus dipadatkan sepadat mungkin agar oksigen yang terjebak diantara tumpukan hijauan sesedikit mungkin. Setelah hijauan dimasukan silo dan ditutup rapat masih terjadi proses respirasi sampai oksigen yang terjebak di dalamnya habis.

    Setelah respirasi terhenti maka proses yang terjadi selanjutnya adalah fermentasi, proses ini menyebabkan turunya pH bahan baku silase hingga tidak ada lagi organisme yang tumbuh. Inilah yang menyebabkan hijauan menjadi awet.

    Silase yang baik umumnya dari bahan baku yang baik pula yaitu dari hiajauan yang dipotong tepat waktu yaitu tepat sebelum berbunga. Silase yang baik beraroma dan berasa asam berwarna hijau kekuningan, bila dipegang terasa empuk dan lembut tetapi tidak basah dan berlendir. Bila terlihan berjamur, warna hitam, berair dan beraroma tidak sedap (busuk) berarti kualitasnya rendah.

    Apabila ternak belum terbiasa mengkonsumsi silase maka pemberiannya sedikit demi sedikit dicampur dengan hijauan yang biasa dimakan.



    Untuk menghasilkan Silase Tanpa Bahan Pengawet dibutuhkan :
    Bahan yang terdiri dari :  Rumput Alam Segar 60% dan Daun Gamal 40%, sedangkan alat yang dibutuhkan adalah :
    -   Parang untuk memotong rumput dan gamal
    -   Drum bekas aspal untuk menyimpan campuran rumput dan gamal
    -   Plstik bening untuk menutup drum
    -   Ban dalam bekas sebagai pengikat plastik
    -   Timbangan untuk menimbang rumput dan gamal
    Langkah-langkah praktis dalam pembuatan Silase Tanpa Bahan Pengawet adalah :
    1.      Potong rumput alam, panjang  3 - 5 cm
    2.      Gamal di ambil daunnya
    3.      Jemur atau angin-anginkan selama 15 – 20 menit
    4.      Timbang rumput dan daun gamal dengan perbandingan 60 : 40 %
    5.      Campurlah rumput yang telah dipotong dengan daun gamal secara baik dan rata
    6.      Setelah dicampur masukkan dalam drum sedikit-demi sedikit sambil diinjak sampai    padat betul sehingga tidak ada udara dalam drum
    7.      Segera tutup drum dengan plastik bening dan diikat yang kuat dengan ban dalam         bekas sehingga drum tidak terbuka atau masuk udara
    8.      Simpan ditempat yang aman dan tidak terkena sinar matahari langsung
    9.      Rata-rata berat silase berkisar antara 65 – 85 kg/drum

                                     Gambar 1. Pastikan tidak ada udara dapat masuk kedalam drum




    Gambar 2. Silase yang baik berwarna hijau kekuningan
                                            

    Pemanfaatan Limbah Pertanian Sebagai Pakan Ternak

    Pakan merupakan salah satu faktor terpenting dalam semua usaha peternakan, baik sapi, kambing maupun ternaka unggas. Produktivitas/performans ternak 70% dipengaruhi oleh faktor lingkungan dan 30% oleh faktor genetik. Ini berart walaupun secara genetik ternak memiliki potensi yang bagus akan ttapi lingkungan tidak mendukung maka performans nya tidak maksimal. Dari faktor lingkungan ini pakan paling berpengaruh yaitu mencapai 60%, jadi tidaklah heran jika pakan menjadi hal yang paling diperhatikan dalam pemeliharaan ternak.

    Karena besarnya pengaruh pakan terhadap produksi maka biaya yang dikeluarkan untuk pengadaan pakanpun tidak bisa dianggap ringan, bahkan biaya pakan ini mencapai 60 - 80% dari total biaya produksi. Oleh karena itu jika usaha ternak kita dapat engemat biaya pakan akan sangat besar pengaruhnya terhadap produktivitas usaha.

    Pada usaha ternak sapi dan ternak ruminansia lainnya dimana ketersediaan pakan berupa hijauan mutlak dibutuhkan, dengan adanya perubahan alih fungsi lahan dan perubahan iklim akan membatasi ketersediaan bahan pakan bagi ternak tersebut. Selain itu sering kali berebut lahan hijauan pakan ternak dengan lahan pertanian tanaman pangan atau tanaman pertanian lainnya. 

    Untuk itu integrasi dengan usaha pertanian meruppakan alternatif untuk mengembangkan usaha peternakan yang berkesinambungan. Optimalisasi pemanfaatan limbah pertanian dan agroindustri dapat memperbaiki ketersediaan pakan bagi ternak ruminansia. Akan tetapi biasanya limbah pertanian memiliki kualitas yang kurang baik untuk pakan ternak, maka perlu adanya pengolahan terlebih dahulu untuk menngkatkan mutu dari bahan pakan limbah pertanian misalnya dengan amoniasi atau dengan fermentasi.

    Secara bahan pakan asal pertanian dapat dikelompokan menjadi 2 yaitu bahan limbah pertanian dan bahan limbah agroindustri. Bahan limbah pertanian misalnya jerami padi, jerami jagung, jerami kacang tanah, jerami kedelai, tumpi jagung, tonggkol jagung, kulit kacang tanah, pelepah sawit dll, sedangkan limbah agro industri misalnya dedap padi, ampas tahu, ampas pabrik roti, bungkil kelapa, kedelai afkir dll.

    Pemanfaatan limbah pertanian sebagai pakan ternak akan mengurangi ketergantungan terhadap pakan hijauan dari hasil budidaya yang kita ketahui bahwa lahan untuk budidaya pakan ternak terbatas jumlahnya. Selain itu juga dapat menekan biaya pakan karena limbah pertanian (khususnya jerami) harganya murah. Dari  sudut pandang pertanian pemanfaatan limbah ini akan meningkatkan nilai tambah, karena limbah yang biasanya hanya dibakar dapat memiliki nilai ekonomi.

                       

                                   Gambar 1. Jerami padi setelah panen perlu dikeringkan terlebih dahulu sebelum                                        disimpan agar tidah busuk/berjamur



                                      

                                    Gambar 2. Setelah kering jerami dapat disimpan agar terhingdar dari hujan dan sinar
                                                     matahari langsung

    Kamis, 18 April 2013

    Menentukan Lokasi Kandang Sapi Potong

    Pemilihan lokasi ditujukan untuk menunjang keberhasilan usaha sapi potong, baik dari segi teknis maupun ekonomis. Dalam mememilih atau menentukan lokasi, perlu dipertimbangkan beberapa hal, antara lain sumber air, kondisi lahan dan lingkungan sehat.

     1.Dekat Sumber Air 
           Air merupakan kebutuhan yang mutlak, baik untuk keperluan hidup ternak seperti air minum, kebersihan kandang dan kebrsihan lingkungan. Sumber air berasal dari sumur maupun mata air.

    2.Kondisi Lahan 
         Lahan untuk kandang lebih tinggi dari sekelililngnya dan jauh dari rumah dan sumur untuk air minum masyarakat. Hal ini agar kandang dan lingkungannya tetap kering sehingga tidak lembab karena aliran air (drainase) berjalan lancar. Bila kandang dan lingkungnya, lembab, berkembang bibit penyakit dan menyebabkan ternak sakit 

    3. Lingkungan Sehat 
          Untuk memperoleh lingkungan kandang yang sehat, kandang harus mendapat sinar matahari pagi dan sore merata dan sirkulasi udara yang baik. Sinar matahari berfungsi sebagai pembasmi bibit penyakit (desinfektan) dan mempercepat pengeringan kandang dan lingkungan kandang. Selain itu, kandang memperoleh cukup hembusan angin, namun tidak besar. Apabila tiupan angin cukup besar, lingkungan kandang ditanami pepohonan untuk mengurangi hembusan aingin yang kencang. Bila sirkulasi udara lancar, lingkungan kandang sehat dan segar. 

    Berikut langkah dalam memilih lokasi kandang sapi potong: 
    • Pilih lokasi yang mudah untuk transportasi pengadaan pakan dan pemasaran. 
    • Pilih lokasi cukup mendapat sinar matahari pagi dan sore hari secara merata. 
    • Pilih lokasi terlindung dari hembusan angin langsung, 
    • Pilih lokasi yang memiliki sumber air (sumur, mata air) 
    • Pilih lokasi mempunyai areal yang ada dapat diperluas.

    Setelah lokasi kandang ditentukan maka bagaimana meletakan kandang itu? 
    • Ukur jarak kandang minimal 15 m dari sumber air untuk mimum dan 10 m dari rumah. 
    • Buat lahan yang akan digunakan untuk menempatkan kandang lebih tinggi dari lahan sekitarnya 
    • Arahkan kandang menghadap ke arah timur. 

    Bagaimana bentuk kandang sapi,.. tunggu posting selanjutnya.........

    Senin, 15 April 2013

    Menanam Hijauan Pakan Ternak (HPT

    A. Pengolahan Tanah
                Pengolahan tanah bertujuan untuk mempersiapkan media/tempat tumbuh yang optimal bagi hijauan pakan ternak, sebaba tanah yang diolah akan menjamin perkembangan perakaran yang sempurna, memperbaiki aerasi, kelembaban dan kesuburan tanah.
                Penanaman pada tanah gembur, tanah diolah atau dicangkul cukup satu kali, sedangkan pada tanah yang keras atau padat perlu diolah beberapa kali dan digaru sampai tanah menjadi gembur atau pembuatan lobang tanam yang lebih besar agar memudahkan perkembangan akar. Pengolahan tanah yang lebih sempurna akan lebih baik dalam membudidayakan hijauan pakan ternak kerena dengan tekstur tanah yang baik akan memudahkan sistem perakaran tanaman dalam mengabsorbsi unsur hara dan air di dalam tanah.

    B. Persiapan Bibit
                 Dalam mengelola hijauan pakan ternak (HPT), persiapan bibit harus direncanakan terdahulu. Untuk mempersiapakan bibit hijauan pakan ternak perlu diperhatikan cara perkembangbiakan hijauan tersebut, ada hiajauan yang dikembangbiakan secara vegetatif dan cera generatif (melalui biji). Secara generatif menggunakan biji sehingga perlu disemai terlebih dahulu sebelum dilakukan penanaman di lahan pengembangan. Tempat persemaian bemacam - macam ada yang menggunakan sebagian kecilpetakan ada pula yang menggunakan bahan lain seperti polybag, kaleng ember , daun -daun dll.
                Perkembang biakan secara vegetatif dapat berasal dari pols (sobekan) dan juga stek. Bibit yang dipersiapkan harus berasal dari tamanan atau inang yang berkualitas baik dan sehat, tinggi yang sama dalam satu rumpun, panjangnya pols sekitar 10cm dari permukaan tanah. 

    c. Penanaman
               Jarak tanam yang digunakan pada HPT bermacam - macam dan ini sangat tergantung pada jenis hijauan yang ditanam, dan topografi lahan. Untuk jenis - jenis hijauan yang tumbuh tegak dan berumpun jarak tanam yang dapat digunakan adalah 60 - 90 cm x 45 - 60 cm atau 100 x 100, sedangkan untuk jenis yang membentuk stolon atau rhizoma maka jarak tanam yang digunakan 90 x 60 cm, 90 x 100 cm atau 100 x 100 cm
              Begitu pula pada daerah - daerah datar jarak tanam yang dapat digunakan adalah 100 x 100 cm, sedangkan pada daerah miring jarak tanam lebih rapat dalam barisan 100 x 50 cm, 125 x 75 cm, 125 x 50 cm, dengan tujuan dapat mengatasi irosi bila hujan turun.

    D. Pemupukan
               Pemupukan adalah pemberian zat - zat makanan kepada tanaman lewat tanah agar produksi hijauan tinggi dan continue. Pupuk yang dapat digunakan antara lain, urea, TSP dan KCL, dengan takaran 100 kg urea, 50 kg TSP, 50 kg KCL / Ha dan pupuk kandang dengan takaran 10 s.d 20 ton/Ha yang tergantung pada tingkat kesuburan tanah.
               Pemberian pupuk kandang dilakukan pada saat tanam, yang diaduk dengan tanah dalam lobang tanam dengan takaran yang telah ditentukan, kemudian setelah hiajauan berumur 3 minggu dilakukan pemupukan dengan pupuk kimia.
               Dari beberapa hasil pengamatan pemberian pupuk kandang pada saat tanam akan lebih baik jika dibandingkan dengan pemberian secara bertitah dengan takaran yang sama, sedangkan pemberian pupuk kandang berikutnya setelah hijauan berumur 6 bulan atau sekitar 4 kali panen, untuk menjamin produksi secara continue. Pupuk kandang sangat baik dalam dekomposisi hara dalam tanah.

    E. Penyiangan
                Penyiangan adalah pemberantasan terhadap janis - jenis rumput liar atau tumbuh - tumbuhan pengganggu tanaman pokok. Gangguan dapat berupa saingan dalam memperoleh zat hara, air dan cahaya matahari. penyiangan dapat dilakukan setelah hijauan berumur 1 bulan. Pada dasarnya ada cara untuk melakukan penyiangan yaitu:
    1. Mekanis
    Yakni penyiangan dengan cara mencangkul untuk membongkar rumput - rumput liar dan tanaman pengganggu.
    2. Biologis
    Yakni dengan cara memperbaiki keadaan tanah. Kemudian setelah tanah itu menjadi subur dan bebas weed, dilakukan penanaman dengan jenis tanamana pupuk hijau sebagai penutup tanah seperti : Centrosema plumeri, Puraria Javanica, Calopogonium mucunoides dll.
    3. Kimiawi
    Biasanya dengan menggunakan hernisida. Cana ini lebih cepat tetapi biaya cukup tinggi, selain itu penggunaan herbisida sering membawa dampak segatif karena semprotan herbisida dapat mematikan hijauan yang ditanam, dan residunya juga berbahaya bagi ternak.

    F. Pemotongan
                   Untuk menyeragamkan pertumbuhan dan merangsang anakan yang lebih banyak, sebaiknya pemotongan pertama dilakukan pada saat hijauan berumur 2 - 3 bulan setalah tanam, pemotongan selanjutnya setelah 40 - 60 hari. Pemotngan yang terlalu tua akan mengakibatkan kulitas HPT berkurang (protein turun dan serat kasar naik). Tinggi pemotongan juga mempengaruhi pertumbuhan selanjutnya. Pemotongan yang terlalu tinggi akan mengakibatkan tunas yang keluar tumbuhnya kerdil, dan pertumbuhan dari anakan tidak ada, Sedangkan pemotongan yang terlalu pendek menyebabkan pertumbuhan berikutnya semakin lambat karena persediaan energi (pati) didalam tunggul hanya sedikit. Sebagai pedoman untuk pemotongan rumput gajah, raja, setaria dan benggala dianjurkan 10 cm dari permukaan tanah, sedangkan untuk rumput dari australia seperti Paspalim dilatatum pemotongan sekitar 5 cm dari permukaan tanah.

    Sabtu, 13 April 2013

    Tips Menjadi Terkenal

             Menjadi terkenal adalah impian sebagian orang, Mengapa???
    Banyak Keuntungan yang bisa didapat jika menjadi terkenal/populer, misalnya saja bisa tiba- tiba mendadak artis. Belum tentu orang yang punya talenta bagus akan mendapatkan job karena telentanya itu, contohnya punya suara bagus tapi tak terkenal bisa saja selamanya hanya jadi penyanyi kamar mandi, tapi punya suara pas - pasan karena udah terkenal ya bisa punya Album rekaman sendiri dan diundang nyanyi sana - sini.
    Selain mendapat bisa mendapatkan job menjadi terkenal juga bisa mendatangkan jabatan, contohnya kerena sudah menjadi artis dengan mudahnya seseorang mencalonkan diri menjadi anggota DPR dan dengan memanfaatkan keternarannya walaupun terkadang tidak kompeten dibidangnya dia bisa terpilih. Selain anggota dewan bisa juga menjadi bupati atau gubernur, atau bahkan minimal wakil bupati atau gubernur.

    Berikut ini beberapa tips agar jadi terkenal :
    1). Unggah video di You Tube
    Dengan menggunggah video di you tube diharapkan orang akan melihat aksi kita, dan jika beruntuk banyak yang suka lalu jadi perbincangan seperti media seperti televisi, dan akhiranya akan banyak job dan jadilah SELEBRITI dadakan, kalo itu sudah berhasil tinggal mempertahankannya deh...
    Di you tube kita bisa hilat berbagai aksi orang yang pengen terkenal dengan bergagai aksi yang dibuat seheboh mungki, mulai dari menyanyi atau sekedar lipsing, menari, sapai yang paling nekat upload aksi porno.

    2). Buatlah Kontroversi
    Bukan hanya artis yang melakukan ini terkadang orang biasapun melakukannya. kalo artis biasanya udah terkenal tapi arena job lagi sepi yabuat berita heboh, misalnya berkelahi lalu ribut di pengadilan, atau pura - pura mau cerai... eh terkadang jadi cerai betulan deh, tapi ga papa yang penting terkenal he...heee..
    Atau bikin foto pura pura nikah... seperti temenya pelawak kiwil, yang aksinya menurut pengakuannya terbukti menaikan jumlah job.
    Kalo orang biasa contohnya, membuat berita tiba -tiba mendapat wahyu setelah bertapa di kuburan, atau menemukan benda tertentu secara gaib dan berkhasiat, kalo udah gini biasanya akan jadi dukun dadakan!!!

    3). Pasang Baliho Foto Diri
    Cara ini banyak dilakukan politisi kita di Indonesia...
    biasanya nih kalo udah mau pemilu di tepi jalan akan banyak kita jumpai banyak baliho besar maupun kecil menampilkan foto seseorang dengan berbagai slogan. Ada yang hanya sekedar mengucapkan selamat hari raya keagamaan, ada yang menampilkan foto dengan latar belakang tokok yang lebih terkenal, ada foto bersama keluarga (biar keliatan rukun) soalnya kalo ngatur keluarga aja gak bisa gimana mau ngatur negara mangkanya berpose sama keluarga biar orang tahu hehe...he...
    berikut contoh - contohnya beta ambil di tepian jalanan di kota Kupang




    Silakan coba kalo anda pengen terkenal, tapi yang terpenting dari semua itu anda harus tetap bekerja keras agar orang betul - betul percaya bahwa anda memang layak untuk terkenal dan mendapat job yang sesuai dengan impian anda.
    SELAMAT MENCOBA.....................

    Senin, 08 April 2013

    Asal usul nama Indonesia

    PADA zaman purba, kepulauan tanah air kita disebut dengan aneka nama. Dalam catatan bangsa Tionghoa kawasan kepulauan kita dinamai Nan-hai (Kepulauan Laut Selatan). Berbagai catatan kuno bangsa India menamai kepulauan ini Dwipantara (Kepulauan Tanah Seberang), nama yang diturunkan dari kata Sansekerta dwipa (pulau) dan antara (luar, seberang). Kisah Ramayana karya pujangga Valmiki yang termasyhur itu menceritakan pencarian terhadap Sinta, istri Rama yang diculik Ravana, sampai ke Suwarnadwipa (Pulau Emas, yaitu Sumatra sekarang) yang terletak di Kepulauan Dwipantara. 

     Bangsa Arab menyebut tanah air kita Jaza'ir al-Jawi (Kepulauan Jawa). Nama Latin untuk kemenyan adalah benzoe, berasal dari bahasa Arab luban jawi (kemenyan Jawa), sebab para pedagang Arab memperoleh kemenyan dari batang pohon Styrax sumatrana yang dahulu hanya tumbuh di Sumatra. Sampai hari ini jemaah haji kita masih sering dipanggil "Jawa" oleh orang Arab. Bahkan orang Indonesia luar Jawa sekalipun. "Samathrah, Sholibis, Sundah, kulluh Jawi (Sumatra, Sulawesi, Sunda, semuanya Jawa)" kata seorang pedagang di Pasar Seng, Mekah. 

    Lalu tibalah zaman kedatangan orang Eropa ke Asia. Bangsa-bangsa Eropa yang pertama kali datang itu beranggapan bahwa Asia hanya terdiri dari Arab, Persia, India, dan Cina. Bagi mereka, daerah yang terbentang luas antara Persia dan Cina semuanya adalah "Hindia". Semenanjung Asia Selatan mereka sebut "Hindia Muka" dan daratan Asia Tenggara dinamai "Hindia Belakang". Sedangkan tanah air kita memperoleh nama "Kepulauan Hindia" (Indische Archipel, Indian Archipelago, l'Archipel Indien) atau "Hindia Timur" (Oost Indie, East Indies, Indes Orientales). Nama lain yang juga dipakai adalah "Kepulauan Melayu" (Maleische Archipel, Malay Archipelago, l'Archipel Malais). 

     Ketika tanah air kita terjajah oleh bangsa Belanda, nama resmi yang digunakan adalah Nederlandsch-Indie (Hindia Belanda), sedangkan pemerintah pendudukan Jepang 1942-1945 memakai istilah To-Indo (Hindia Timur). Eduard Douwes Dekker (1820-1887), yang dikenal dengan nama samaran Multatuli, pernah mengusulkan nama yang spesifik untuk menyebutkan kepulauan tanah air kita, yaitu Insulinde, yang artinya juga "Kepulauan Hindia" (bahasa Latin insula berarti pulau). Tetapi rupanya nama Insulinde ini kurang populer. Bagi orang Bandung, Insulinde mungkin cuma dikenal sebagai nama toko buku yang pernah ada di Jalan Otista. 
    Solar Charger

     Pada tahun 1920-an, Ernest Francois Eugene Douwes Dekker (1879-1950), yang kita kenal sebagai Dr. Setiabudi (beliau adalah cucu dari adik Multatuli), memopulerkan suatu nama untuk tanah air kita yang tidak mengandung unsur kata "India". Nama itu tiada lain adalah Nusantara, suatu istilah yang telah tenggelam berabad-abad lamanya. Setiabudi mengambil nama itu dari Pararaton, naskah kuno zaman Majapahit yang ditemukan di Bali pada akhir abad ke-19 lalu diterjemahkan oleh J.L.A. Brandes dan diterbitkan oleh Nicholaas Johannes Krom pada tahun 1920. 

     Namun perlu dicatat bahwa pengertian Nusantara yang diusulkan Setiabudi jauh berbeda dengan pengertian, nusantara zaman Majapahit. Pada masa Majapahit Nusantara digunakan untuk menyebutkan pulau-pulau di luar Jawa (antara dalam bahasa Sansekerta artinya luar, seberang) sebagai lawan dari Jawadwipa (Pulau Jawa). Kita tentu pernah mendengar Sumpah Palapa dari Gajah Mada, "Lamun huwus kalah nusantara, isun amukti palapa" (Jika telah kalah pulau-pulau seberang, barulah saya menikmati istirahat). Oleh Dr. Setiabudi kata nusantara zaman Majapahit yang berkonotasi jahiliyah itu diberi pengertian yang nasionalistis. Dengan mengambil kata Melayu asli antara, maka Nusantara kini memiliki arti yang baru yaitu "nusa di antara dua benua dan dua samudra", sehingga Jawa pun termasuk dalam definisi nusantara yang modern. Istilah nusantara dari Setiabudi ini dengan cepat menjadi populer penggunaannya sebagai alternatif dari nama Hindia Belanda. 

     Nama Indonesia 
    Pada tahun 1847 di Singapura terbit sebuah majalah ilmiah tahunan, Journal of the Indian Archipelago and Eastern Asia (JIAEA), yang dikelola oleh James Richardson Logan (1819-1869), orang Skotlandia yang meraih sarjana hukum dari Universitas Edinburgh. Kemudian pada tahun 1849 seorang ahli etnologi bangsa Inggris, George Samuel Windsor Earl (1813-1865)

     Dalam JIAEA Volume IV tahun 1850, halaman 66-74, Earl menulis artikel On the Leading Characteristics of the Papuan, Australian and Malay-Polynesian Nations. Dalam artikelnya itu Earl menegaskan bahwa sudah tiba saatnya bagi penduduk Kepulauan Hindia atau Kepulauan Melayu untuk memiliki nama khas (a distinctive name), sebab nama Hindia tidaklah tepat dan sering rancu dengan penyebutan India yang lain. Earl mengajukan dua pilihan nama: Indunesia atau Malayunesia (nesos dalam bahasa Yunani berarti pulau). Pada halaman 71 artikelnya itu tertulis: ... the inhabitants of the Indian Archipelago or Malayan Archipelago would become respectively Indunesians or Malayunesians. 

     Earl sendiri menyatakan memilih nama Malayunesia (Kepulauan Melayu) daripada Indunesia (Kepulauan Hindia), sebab Malayunesia sangat tepat untuk ras Melayu, sedangkan Indunesia bisa juga digunakan untuk Ceylon (Srilanka) dan Maldives (Maladewa). Lagi pula, kata Earl, bukankah bahasa Melayu dipakai di seluruh kepulauan ini? Dalam tulisannya itu Earl memang menggunakan istilah Malayunesia dan tidak memakai istilah Indunesia. 

     Dalam JIAEA Volume IV itu juga, halaman 252-347, James Richardson Logan menulis artikel The Ethnology of the Indian Archipelago. Pada awal tulisannya, Logan pun menyatakan perlunya nama khas bagi kepulauan tanah air kita, sebab istilah "Indian Archipelago" terlalu panjang dan membingungkan. Logan memungut nama Indunesia yang dibuang Earl, dan huruf u digantinya dengan huruf o agar ucapannya lebih baik. Maka lahirlah istilah Indonesia. 

    Untuk pertama kalinya kata Indonesia muncul di dunia dengan tercetak pada halaman 254 dalam tulisan Logan: Mr. Earl suggests the ethnographical term Indunesian, but rejects it in favour of Malayunesian. I prefer the purely geographical term Indonesia, which is merely a shorter synonym for the Indian Islands or the Indian Archipelago. Ketika mengusulkan nama "Indonesia" agaknya Logan tidak menyadari bahwa di kemudian hari nama itu akan menjadi nama bangsa dan negara yang jumlah penduduknya peringkat keempat terbesar di muka bumi!

    Sejak saat itu Logan secara konsisten menggunakan nama "Indonesia" dalam tulisan-tulisan ilmiahnya, dan lambat laun pemakaian istilah ini menyebar di kalangan para ilmuwan bidang etnologi dan geografi. Pada tahun 1884 guru besar etnologi di Universitas Berlin yang bernama Adolf Bastian (1826-1905) menerbitkan buku Indonesien oder die Inseln des Malayischen Archipel sebanyak lima volume, yang memuat hasil penelitiannya ketika mengembara ke tanah air kita tahun 1864 sampai 1880. Buku Bastian inilah yang memopulerkan istilah "Indonesia" di kalangan sarjana Belanda, sehingga sempat timbul anggapan bahwa istilah "Indonesia" itu ciptaan Bastian. Pendapat yang tidak benar itu, antara lain tercantum dalam Encyclopedie van Nederlandsch-Indie tahun 1918. Padahal Bastian mengambil istilah "Indonesia" itu dari tulisan-tulisan Logan. 

    Putra ibu pertiwi yang mula-mula menggunakan istilah "Indonesia" adalah Suwardi Suryaningrat (Ki Hajar Dewantara). Ketika di buang ke negeri Belanda tahun 1913 beliau mendirikan sebuah biro pers dengan nama Indonesische Pers-bureau. 

    Makna Politis 
    Pada dasawarsa 1920-an, nama "Indonesia" yang merupakan istilah ilmiah dalam etnologi dan geografi itu diambil alih oleh tokoh-tokoh pergerakan kemerdekaan tanah air kita, sehingga nama "Indonesia" akhirnya memiliki makna politis, yaitu identitas suatu bangsa yang memperjuangkan kemerdekaan! 

    Pada tahun 1922 atas inisiatif Mohammad Hatta, seorang mahasiswa Handels Hoogeschool (Sekolah Tinggi Ekonomi) di Rotterdam, organisasi pelajar dan mahasiswa Hindia di Negeri Belanda (yang terbentuk tahun 1908 dengan nama Indische Vereeniging) berubah nama menjadi Indonesische Vereeniging atau Perhimpoenan Indonesia. Majalah mereka, Hindia Poetra, berganti nama menjadi Indonesia Merdeka.

    Bung Hatta menegaskan dalam tulisannya, "Negara Indonesia Merdeka yang akan datang (de toekomstige vrije Indonesische staat) mustahil disebut "Hindia Belanda". Juga tidak "Hindia" saja, sebab dapat menimbulkan kekeliruan dengan India yang asli. Bagi kami nama Indonesia menyatakan suatu tujuan politik (een politiek doel), karena melambangkan dan mencita-citakan suatu tanah air di masa depan, dan untuk mewujudkannya tiap orang Indonesia (Indonesier) akan berusaha dengan segala tenaga dan kemampuannya."

    Sementara itu, di tanah air Dr. Sutomo mendirikan Indonesische Studie Club pada tahun 1924. Tahun itu juga Perserikatan Komunis Hindia berganti nama menjadi Partai Komunis Indonesia (PKI). Lalu pada tahun 1925 Jong Islamieten Bond membentuk kepanduan Nationaal Indonesische Padvinderij (Natipij). Itulah tiga organisasi di tanah air yang mula-mula menggunakan nama "Indonesia". Akhirnya nama "Indonesia" dinobatkan sebagai nama tanah air, bangsa dan bahasa kita pada Kerapatan Pemoeda-Pemoedi Indonesia tanggal 28 Oktober 1928, yang kini kita sebut Sumpah Pemuda.

    Pada bulan Agustus 1939 tiga orang anggota Volksraad (Dewan Rakyat; DPR zaman Belanda), Muhammad Husni Thamrin, Wiwoho Purbohadidjojo, dan Sutardjo Kartohadikusumo, mengajukan mosi kepada Pemerintah Belanda agar nama "Indonesia" diresmikan sebagai pengganti nama "Nederlandsch-Indie". Tetapi Belanda keras kepala sehingga mosi ini ditolak mentah-mentah. 

    Maka kehendak Tuhan YME pun berlaku. Dengan jatuhnya tanah air kita ke tangan Jepang pada tanggal 8 Maret 1942, lenyaplah nama "Hindia Belanda" untuk selama-lamanya. Lalu pada tanggal 17 Agustus 1945, atas berkat rahmat Allah Yang Maha Kuasa, lahirlah Republik Indonesia. Hidup Indonesia ......... 

     Sumber: Pikiran Rakyat, 16 Agustus 2004
     Hanya sekedar berbagi semoga bermanfaat.

    Rabu, 03 April 2013

    merawat kambing


    Merawat Kambing


    1. Merawat Kambing Dewasa
                            Perawatan kambing dewasa baik betina maupun pejantan sangatlah penting agar produksi ternak kambing dapat optimal. Perawatan induk akan mempengaruhi calving interval kelahiran dan kualitas anak kambing lepas sapih yang dihasilkan. Perawatan pejantan yang baik akan mempengaruhi libido dan kualitas sperma yang dihasilkan. Berikut ini cara merawat kambing dewasa secara umum:
    a. Perawatan badan
                Perawatan badan yang perlu dilakukan antara lain:
    Ø Memandikan ternak secara berkala, tujuannya agar daki dan kotoran (feces) yang menempel di kulit bersih, karena kotoran dikulit dapat menupupi pori pori yang menyebabkan keluarnya keringat terganggu yang akhirnya mengganggu peredaran darah. Selain itu kotoran dan daki merupakan tempat berkembangnya bakteri yang akan menyebabkan penyakit kulit.
    Ø Pemotongan bulu yang menggumpal, bulu ini biasanya menjadi tempat berkembangnya bakteri yang akan mengganggu kesehatan kulit
    b.  Perawatan kuku
    Pemotongan kuku, Kuku kambing yg tdk terpelihara sangat mengganggu; kedudukan tulang tracak menjadi salah, titik berat badan kambing jatuh pada tracak bagian belakang, bentuk punggung seperti busur, mudah terjangkit pnyakit kuku. Pemotongan dilakukan pd bagian lapisan tanduk pada telapak kaki sampai menjadi rata atau sedikit cekung.

    1.1. Merawat Kambing Bunting
    Mengenali kambing yang bunting dari fisik pada awal kebuntingan tidaklah mudah. Langkah awal yang dapat dilakukan oleh peternak secara umum adalah memperhatikan siklus birahi (estrus / heating) dari kambing tersebut. Jika dalam 21 hari setelah dikawinkan, kambing betina tidak birahi lagi maka kemungkinan besar kambing tersebut bunting.
                Beberapa referensi di buku dan internet tidak pernah melakukan pembedaan ciri-ciri kebuntingan kambing  betina yang masih dara dengan yang sudah beranak. Rata-rata referensi yang ada menganggap semua sama. Padahal kebuntingan kambing  yang masih dara lebih sulit dikenali daripada kambing yang sudah pernah beranak.
    a. Mengenal Kebuntingan Kambing Dara
    Secara fisik kambing yang baru bunting pertama kali (dara) lebih sulit dikenali kebuntingannya dibandingkan kambing yang sudah pernah beranak. Dalam 3 bulan pertama kambing dara yang bunting belum menampakkan perbedaan fisik yang nyata. Ukuran ambing kambing dara yang masih kecil membuat sulit untuk menentukan apakah kambing dara tersebut sedang bunting atau tidak.
    Beberapa ciri kambing dara yang bunting:
    1.  Kambing lebih tenang, jinak dan tidak gelisah
    2.  Kulit menjadi agak kendor atau lemas
    3.  Pusar diperut melebar
    4.  Bulu menjadi rontok dan agak mengkilap
    5.  Nafsu makan bertambah sehingga badan agak gemuk.
    Setelah usia kebuntingan 3 bulan kambing dara yang bunting lebih mudah dikenali dari perubahan badannya. Perut kambing membesar seiring usia kebuntingan yang semakin tua.
    b.  Mengenal Kebuntingan Kambing yang Pernah Beranak
    Kambing yang pernah beranak lebih mudah dikenali kebuntingannya daripada kambing dara. Pada umur kebuntingan dibawah 2 bulan (8 minggu), kambing yang sudah beranak sudah dapat dideteksi kebuntingannya.
    Beberapa ciri kambing bunting:
    Ø  Ambing susu membesar. Jika diperah keluar cairan bening dan lengket di kulit. Pada umur kebuntingan yang lebih tua, cairan tersebut berubah warna menjadi kuning transparan.
    Ø  Pusar diperut melebar
    Ø  Nafsu makan bertambah. Bisa jadi kambing agak kurus pada saat kebuntingannya. Hal ini terjadi karena kambing tersebut masih dalam keadaan menyusui atau baru lepas menyusui anaknya (cempe).
    Ø  Perut membesar
    Setelah peternak mengenali kambing yang bunting, maka kambing yang bunting memerlukan perhatian yang khusus.
    Setelah mengenali ciri kambing yang bunting, peternak wajib memberikan perhatian khusus kepada kambing tersebut. Perhatian khusus ini meliputi perawatan dan pemberian pakan. Tujuan perhatian khusus ini untuk meminimalisasi terjadinya keguguran (keluron) atau kesulitan proses kelahiran yang mungkin dapat membahayakan kambing.
    Kambing yang bunting harus ditempatkan di kandang yang terpisah agar terhindar dari gangguan kambing yang lain. Kambing yang bunting harus dihindarkan berkelahi dengan sesama kambing, terkena pukulan atau tandukan. Usahakan lantai kandang tidak licin untuk menghidari kambing yang bunting tergelincir. Kandang cukup luas untuk menjaga kambing yang bunting bergerak leluasa. Kandang juga perlu mendapatkan sinar matahari yang cukup tiap hari. Tujuannya agar tubuh kambing yang bunting tetap sehat dan kuat. Tubuh kambing yang sehat dan kuat akan membantu proses kelahiran nantinya.
    Kambing yang bunting dapat dikeluarkan sesekali dari kandang (tidak terlalu sering) untuk dijemur. Hati-hati dalam mengeluarkan kambing yang bunting dari kandang. Jangan sampai kambing terjatuh atau meloncat secara tiba-tiba yang dapat membahayakan kandungan. Aktivitas kambing yang bunting diluar kandang juga perlu diawasi terutama jika ada kambing lain yang berinteraksi. Meskipun kambing yang bunting lebih jinak dan tenang, tidak gesit atau lincah, ada baiknya peternak waspada.
    Hindarkan suasana ramai atau gaduh yang dapat mengakibatkan kambing yang bunting menjadi stress. Stress pada kambing yang bunting dapat mengakibatkan keguguran (keluron).
    c. Pemberian Pakan Kambing Bunting
    Pakan yang dibutuhkan kambing yang bunting otomatis bertambah kuantitasnya seiring dengan umur kebuntingan. Peningkatan baik kuantitas maupun kualitas pakan diberikansecara bertahap mulai 8-14 minggu setelah awal kebuntingan. Hal ini dikarenakan janin (fetus) semakin cepat tumbuh sehingga memerlukan pasokan makanan bergizi yang semakin banyak. Selain itu kalenjar susu kambing mulai memproduksi susu untuk mempersiapkan kelahiran anaknya. Produksi susu ini ditandai dengan bentuk ambing yang membesar. Jangan memberikan pakan yang terlalu berlebihan pada kambing yang bunting terutama pada induk yang muda. Pemberian pakan yang berlebihan dapat menyebabkan janin terlalu besar sehingga kesulitan dalam proses kelahirannya.
    Pemberian pakan hijauan yang berkualitas diberikan secukupnya sesuai dengan selera kambing. Tidak disarankan pemberian pakan daunan yang banyak mengandung getah seperti daun kapuk, daun waru dan daun singkong. Daun yang banyak getah umumnya banyak mengandung kadar air tinggi. Kadar air yang tinggi mengakibatkan kambing yang bunting menjadi sering berkemih atau kencing. Posisi kambing yang berkemih mengakibatkan kontraksi (mengejan / mengeden) pada kambing. Dikhawatirkan untuk kambing yang kandungannya lemah bisa mengalami keguguran.
    Pemberian pakan tambahan atau konsentrat diberikan secukupnya tidak terlalu sering. Pemberian dapat diberikan 1-2 kali dalam seminggu. Rata-rata 0.5 – 1 kg sudah mampu mencukupi kebutuhan kambing bunting. Pada masa ini lebih diutamakan pemberian hiajuan daripada konsentrat. Dengan alasan yang sama seperti daun bergetah, beberapa peternak tidak menyarankan pemberian konsentrat yang mengandung kadar air yang tinggi seperti ampas tahu.

    1.2. Merawat Kambing Menyusui
    Setelah melahirkan maka seekor induk kambing akan masukpada fase menyusui, segera setelah beranak bersihkan induk dari sisa – sisa kelahiran agar tidak terjadi infeksi, pada saat itu kondisi rahim masih belum normal dan mengecil menjadi ormal sekitar dua minggu setelah melahirkan.
    Tempatkan induk menyusui dalam kandang individu agar anak tidak terganggu kambing lain dan usahakan kandang cukup luas agar induk dan anak bebas bergerak. Kandang juga harus terkena sinar matahari yang cukup agar induk dan anaknya sehat.
                Induk menyusui membutuhkan nutrisi yang paling banyak jika dibandingkan dalam fase fisiologis yang lainnya. Hal ini karena selain untuk kebutuhan pokok hidup induk juga memerlukan nutrisi untuk produksi susu bagi anak – anaknya dan juga untuk memperbaiki kondisi tubuhnya setelah melahirkan ke kondisi yang normal.
                Berikut yang perlu diperhatikan dalam pemberian pakan untuk kambing menyusui:
    Ø  Mengandung protein kasar 14 – 16 %
    Ø  Berikanlah hijauan dalam jumlah tak terbatas ( ad libitum )
    Ø  Pakan tambahan (Konsentrat) dengan kandungan protein kasar 14 – 16% sebantak 0.5 s.d 1 kg perhari.
    Ø  Air merupakan komponen pakan yang sangat penting sehingga ketersediaannya harus secara bebas (ad libitum)
    Ø  Sangat baik bila diberi tambahan mineral blok untuk mengatasi kekurangan mineral dalam pakan.

    1.3. Merawat Pejantan
               Secara umum perawatan pejantan tidak berbeda dengan merawat kambing dewasa pada umumnya, meliputi perawatan tubuh dan perawatan kuku.
    Pejantan yang sehat mampu melayani 20 s.d 30 ekor betina, akan tetapi bila pejantan tidak dirawat dengan baik maka libido dan kualitas sperma yang dihasilkan juga kurang baik.  .
                    Di Indonesia tidak mengenal musim kawin untuk ternak kambing, sehingga seekor pejantan harus selalu siap sepanjang  tahun. Untuk itu pejantan harus mendapat pakan yang cukup dan berkualitas, hijauan segar yang diberikan hendaknya terdiri dari campuran rumput,legume,dan dedaunan lainnya sebanyak 10-15% dari berat badan (5-7 kg/ekor/hari), hijauan ini sebaiknya di cacah agal pemanfaatannya lebih mudah dan efisien. Pemberian pakan tambahan (konsentrat) disarankan 0,5-1 kg/hari/ekor, perlu diingan bahwa pejantan tidak boleh terlalu gemuk karena akan menurunkan libidonya.
    Perlu diingat bahwa seekor pejantan tidak boleh terlalu gemuk karena akan menurunkan libidonya, untuk itu penting bagi pejantan untuk exercise (olah raga)  agar kondisi tubuhnya tetap terjaga..

    2. Merawat Anak Kambing
    2.1. Proses Kelahiran
                Lama Kebuntingan bagi kambing adalah 150 hari (5 bulan). Menjelang kelahiran keadaan kandang harus bersih dan diberi alas yang kering dan bersih agar cairan yang keluar pada saat kelahiran dapat langsung diserap, bahan yang digubakab dapat berupa karung goni atau jerami kering. Obat yang dipersiapkan adalah yodium untuk dioleskan pada bekas potongan pusar.  
                Induk kambing yang akan melahirkan dapat diketahui melalui perubahan fisik dan perilakunya sebagai berikut:
    Ø  Keadaan perut menurun.
    Ø  Ambing membesar dan putting susu terisi penuh.
    Ø  Alat kelamin membengkak berwarna kemerah – merahan dan lembab.
    Ø  Pinggul mengendur
    Ø  Gelisah, mengaruk – garuk tanah atau lantai kandang dan mengembik.
    Ø  Nafsu makan berkurang
    Ø  Sering kencing.
    Proses kelahiran kambing berlangsung dalam waktu yang cepat, jika anak lebih dari satu kelahiran anak pertama dan berikutnya berlangsung selama 15 – 30 menit.. Proses kelahiran mula – mula ditandai dengan pecahnya kantong ketuban dan beberapa saat kemudian akan Nampak anak keluar, jika setelah 45 menit setelah ketuban pecah dan belum ada tanda – tanda anak lahir berarti ada kelainan dan proses kelahiran harus segera dibantu.
    Langkah – langkah yang harus dilakukan dalam membantu kambing yang kesulitan melahirkan adalah sebagai berikut:
    Ø Alat kelamin dan daerah sekitarnya dibersihkan dengan sabun.
    Ø Bersihkan tangan dan olesi dengan sabun yang lunak sebagai pelumas.
    Ø Masukan tangan dengan menguncup ke dalam alat kelamin kambing secara pelan – pelan dan hati – hati.
    Ø Pastikan posisi bagian bagian tubuh anak kambing seperti kaki, kepala dan bagian lainnya.
    Ø Betulkan posisi yang tidak normal ke posisi yang benar kemudian tarik pelan – pelan.
    Setelah anak kambing (cempe) lahir, ari – ari danlendir yang bercampur darah akan keluar dalam 24 jam setelah kelahiran. Penanganan (cempe) selanjutnya adalah pemotongan tali pusar, bekas luka pemotongan di olesi yodium. Lendir yang terdapat pada lubang hidung cempe dibersihan gar penafasan tidak terganggu. Induk akan menjilati anaknya sampai kering, jika induk tidak menjilati anaknya, cairan yang ada ditubuh cempe dibersihan dengan lap kering dan bersih.
    Kesulitan melahiran yang dialami kambing umumnya disebabkan oleh beberapa factor berikut:
    Ø Posisi anak tidak normal ( misalnya : salah satu kaki depan ke belakang, kepala menengok ke belakang, posisi anak melingkar,posisi anak terbalaik, anak kembar tidak normal).
    Ø Induk memiliki pinggul yang sempit.
    Ø Ukuran tubuh anak terlalu besar
    Ø Anak mati dalam kandungan.
    Ø Kondisi induk tidak sehat. 


    Video Kambing Beranak 

    2.2. Perawatan Cempe dan Induk Yang Baru Melahirkan
                Kondisi cempe yang baru lahir masih lemah dan dalam masa kritis, oleh karena itu cempe yang baru lahir harus dirawat secara inrensif. Selama masa kritis ini cempe sangat peka terhadap lingkungan yang kurang menguntungkan. Perawatan yang harus dilakukan sebagai berikut:
    Ø  Cempe ditempatkan dalam kandang yang bersih, berventilasi baik, sinar matahari pagi dapat masuk kandang, sehingga kandang cukup hangat.
    Ø  Lantai dialasi jerami atau rumput kering dan setiap hari dig anti agar tetap kering dan hangat.
    Ø  Ukuran kandang harus cukup luas agar cempe dapat bermain dengan leluasa.
    Ø  Apabila terjadi hujan terus menerus, kandang diberi lampu agar cempe tidak kedinginan.
    Ø  Bila cempe mengalami kesulitan menyusu harus cepat dibantu agar dapat menyusu.
    Ø  Bila induk kambing mati/ tidak mau menyusui atau produksi susu induk tidak mencukupi  cempe dapat diberi susu buatan, dengan menggunakan dot, diberikan 3 sampai 4 kali perhari. Selain susu buatan dapat juga disusukan kepada induk lain yang menyusui (jika induk mau). Pemberian susu buatan ini dilakukan selama 2 bulan.
    Ø  Cempe diberi rumput muda untuk belajar makan hijauan dan pat pula diberi pakan tambahan berupa dedak atau ampas tahu.

    Untuk merawat induk yang baru melahirkan sebagai berikut:
    Ø  Sediakan air minum yang bersih dalam jumlah yang cukup karena induk kehilangan cukup banyak cairan saat proses melahirkan.
    Ø  Kurangi pemberian ransum berupa konsentrat agar tidak terjadi pembesaran pada ambing, pemberian konsentrat dapat ditingkatkan lagi 10 hari setelah melahirkan.
    Ø  Kemaluan dan sekitarnya yang terkena lender maupun darah dibersihkan dengan air hangat agar tidak mudah terinfeksi.
    Ø  Berikan pakan berupa rumput/dedaunan dan leguminosa.

    Meskipun cempe bersama induknya cukup terjaga, pengawasan terhadap kesehatan harus tetap diperhatikan karena cempe sangat peka terhadap infeksi. Penyakit dapat dicegah dengan perawatan dan pakan yang terseleksi
    Penyakit diare biasanya terjadi pada cempe usia 2 – 3 minggu, sumbernya dapat melalui tali pusar maupun mulut. Diare merupakan gangguan pencernaan dari diare yang biasa sampa yang berdarah, penyebabnya adalah protozoa, cacing dan bakteri yang bisa masuk melalui ambing atau puting susu induk yang kotor. Jika tidak disebabkan oleh protozoa, cacing maupun bakteri diare dapat disebabkan oleh:
    Ø  Makan hijauan yang berlebihan
    Ø  Air susu induk terlalu tinggi kadar lemaknya
    Ø  Pemberian pakan yang tidak teratur
    Ø  Perubahan cuaca
    Cempe yang telah mencapai usia 3 bulan sebaiknya disapih (dipisah) dari induknya. Penyapihan cempe dapat diawali pada usia 2,5 bulan dengan cara sehari menyusu pada induk sehari kemudian tidak menyusu, lalu shari menyusu dan dua hari tidak menyusu, demikian seterusnya hingga akhiran cempe sama sekali tidak menyusu pada induknya. Setelah disapih anak kambing dapat dikandangkan secara berkelompok dengan anak kambing lain yang sebaya.

    2.3. Merawat Cempe Pasca Sapih
                Setelah cempe berusia 3 – 6 bulan dan sudah disapi dari induknya memerlukan tatalaksana pemeliharaan khusu yaitu, dengan memberikan sedikit demi sedikit hijauan yang berkualitas baik, pemberian rumput secara bertahap, pemberian pakan penguat (konsentrat ) dalam bentuk bubur atau dicampur dengan air panas cukup sekali sehari.
                Cemep dipelihara dalam kandang kelompok dengan cempe lain yang sebaya untuk memudahkan pengelolaan dan pengawasan kesehatannya.

    2.4. Merawat Kambing Muda
                Mulai usia 6 – 15 bulan anak kambing sudah digolongkan sebagai kambing muda yang memerlukan pemeliharaan trsendiri pula. Pada usia ini kambing harus sudah dipisahkan antara yang jantan dan betina. Agar dapat melatih otot – otot tubuh sebaiknya kambing jangan dikandangkan terus menerus, seminggu atau dua minggu sekali kambing – kambing tersebut dilepaskan untuk exercise dan belajar merumput sendiri di padang gembala.
                Pakan yang diberikan dapat berupa rumput dan makanan penguata (konsentrat). Pada fase ini kambing mulai dapat diseleksi yang akan dijadikan calon induk dan calon pejantan yaitu dengan memilih yang baling bagus dalam kelompknya.

    Cara Mudah Mendeteksi Sapi Bunting

    Usaha peternakan sapi di Indonesia didominasi oleh usaha skala rumah tangga dimana kepemilikan ternak hanya 2 sampai lima ekor. Pada kondis...